Borbados dan Orang Asing

KATA: TEDY WAHYUDY

Tedy Wahyudy, Penyair dari Negeri Hujan Kata-kata

BORBADOS masih khusyuk tenggelam dalam lamunannya yang serius. Rencana-rencana licik menggulingkan kekuasaan tongkat Eyang Entah, melintas pintas di dalam kepalanya. Sesekali, ia memusatkan konsentrasinya penuh-penuh; membayangkan adegan Dewi Jeruk Nipis, mandi telanjang di telaga berair dangkal. Kemudian rencana-rencana memanipulasi Dewi Jeruk Nipis agar membenci Arya Kumis Kucing, disusunnya matang-matang.

Di sela-sela lamunanya yang serius itu, Borbados kerap terngiang akan percakapannya dengan Dewi Jeruk Nipis kali terakhir.

Borbados                             : Aku mencintaimu Dewi Jeruk Nipis!

Dewi Jeruk Nipis                  : Sama Kakang! aku juga mencintai diriku sepenuh-                                                            penuhnya, oleh karenanya aku tidak sudi hidup bersamamu.

Borbados                             : Bangsat, otakmu benar-benar kudisan Dewi Jeruk Nipis!                                                    Kau mau hidup sama siapa?

Dewi Jeruk Nipis                   : Aku puas hidup bersama diriku sendiri disamping Kakang                                                  Arya Kumis Kucing.

Borbados                             : Apa yang kau lihat dari dia yang bercita-cita jadi warga                                                    rebahan dan penjahat kelas teri itu?

Dewi Jeruk Nipis                  : Ya apa saja yang tertangkap oleh mataku dan perasaanku                                                dari dirinya Kakang!

Borbados                             : Maksudku, apa yang membuatmu ingin hidup bersama                                                     kunyuk itu!

Dewi Jeruk Nipis                  : Bohongnya itu loh kang. Kakang Arya Kumis Kucing itu,                                                    selalu berbohong dengan jujur dan tulus. Beda sama kamu                                                Kang, kamu bohongnya serius dan membosankan.

Borbados                             : Dia itu sering ngintipin kamu mandi.

Dewi Jeruk Nipis                  : Iya aku tahu. Dia menungguku mandi untuk memanjat                                                    pohon aren, jadi mau tidak mau dia harus melihat aku yang                                              sengaja mandi disaat-saat dia mengambil air nira di pohon                                                aren. Kamu pernah mengintipku Kang?

Borbados                             : Tidak. Itu perbuatan terkutuk. Itu bertentangan dengan                                                  hati nuraniku.

Dewi Jeruk Nipis                  : Bagaimana kakang tahu kalau Kang Arya suka ngintipin aku?

Borbados                              : Dia cerita ke aku, aku ingin menghajarnya!

Dewi Jeruk Nipis                  : Ya sudah, kalau lagi ngintipin aku mandi, jangan sampai                                                  adu jotos ya! Tapi apa bisa adu jotos kalau Kakang Arya di                                                atas pohon aren, sementara Kang Borbados di semak-                                                      semak pinggir telaga ya?

Borbados melamun dalam posisi tapa brata dengan mata terpejam. Bila ada yang melihatnya di gubuk singgah pinggir jalan itu, tentulah orang-orang akan menyangka, Borbados sedang semedi sambil merapal mantra-mantra suci. Boleh jadi, orang-orang akan menaruh hormat hingga rela menjadi pengikut Borbados yang dianggap mulia.

Gubuk singgah itu terletak di pinggir jalan yang lurus. Lurus dalam artian yang sesungguhnya. Seperti lurusnya pipet sedotan dari bambu. Atau seperti lurusnya tatapan mata ikan berkepala lele. Sudah hampir setahun, jalan itu lengang berdebu. Tidak ada yang melintasi jalan itu. Percayalah, tidak ada; mulai dari hantu sampai celurut, manusia hingga piranha pun sudah lama tidak.

Sudah lebih dari sebulan, Borbados menyendiri di gubuk itu. Di puncak lamunannya, setelah ia mendapatkan strategi jitu menggulingkan kekuasaan tongkat Eyang Entah dan cara-cara menyingkirkan Arya Kumis Kucing dari Dewi Jeruk Nipis, Borbados membuka matanya.

Ada bayangan yang tertangkap kornea matanya. Bayangan itu terlihat semakin jelas. Di hadapannya, berdiri seseorang dengan wajah yang belum pernah dilihatnya. Wajah itu tersenyum lebar menampilkan deretan gigi yang dipenuhi sisa cabai dan daun ubi. Borbados kemudian pingsan dengan santainya.

Lima jam kemudian Borbados siuman. Ia melihat orang asing tengah duduk sambil melahap nasi dengan lauk ikan asin dan sambal teri. Borbados bangkit perlahan, kemudian turut mengisi perutnya setelah dipersilahkan orang asing.

Borbados                              : Apa gerangan yang membuat kisanak melintasi jalan ini?

Orang asing                           : Sebab hanya inilah satu-satunya jalan yang hamba tahu.

Borbados                              : Kisanak hendak kemana?

Orang Asing                          : Desa telaga dangkal.

Borbados                              : Ooh Desa itu. Kisanak bisa ambil jalan di sebelah utara,                                                   atau bisa juga jalan setapak dari sebelah selatan. Saya                                                     pernah mengunjungi desa itu. Ketika itu, saya melintasi                                                   jalan mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir                                                       indah ke samudera dari arah barat daya. Sebaiknya                                                         kisanak mengambil jalan lurus yang ada di arah timur saja.

Orang Asing                          : Terimakasih. Hamba lewat jalan lurus ini saja.

Borbados                              : Kenapa begitu?

Orang Asing                          : Sebab hanya inilah satu-satunya jalan yang hamba tahu

Borbados meninggalkan orang asing itu sambil bersungut-sungut. Pikirannya penuh amuk. Berulang kali ia memaki orang asing itu di dalam pikirannya. “Bedebah. Sia-sia aku menjelaskan jalan lain menuju desa telaga! Tetap saja dia ngotot di jalan itu! Dasar dungu bebal bodoh!”

Eyang Entah sedang duduk santai di teras rumah mewahnya, ketika Borbados menghampiri. Borbados memilih duduk di kursi jati yang paling cantik di teras itu. Sesekali ia melirik ke arah tongkat Eyang Entah.

“Ada pengembara sesat yang tersesat hendak ke Desa Telaga, Eyang,” Borbados terus menerus melirik tongkat Eyang Entah.

Eyang Entah, mengambil tongkat di samping tempat duduknya, lalu mengelapnya dengan kain putih bermotif ulat bulu. Sesekali Eyang Entah mencium khidmat tongkatnya itu. Sesekali yang lain, Eyang Entah mendekatkan tongkatnya, ke arah Borbados (seperti anak-anak yang memainkan replika pesawat terbang) “Coba jelaskan apa yang kau maksud dengan tersesat itu, Borbados!”

“Pengembara itu, melintasi jalan tengah berdebu. Hamba sudah memberitahu jalan-jalan lain, tapi, pengembara itu, tetap bersikukuh melintasi jalan tengah yang berdebu!”

“Apa gerangan tujuan pengembara itu ke desa Telaga, Borbados?”

“ Pengembara terkutuk itu, seperti halnya si bangsat Arya Kumis Kucing, hendak mengintip Dewi Jeruk Nipis mandi! ”

Eyang Entah, bangkit dari duduknya, menggenggam erat tongkatnya, lalu berjalan menuju istal kuda miliknya.

“Eyang mau kemana?” Borbados mengekor dari belakang.

“ Ah, Sudah lama aku tidak meminum air nira sembari bincang dengan Dewi Jeruk Nipis! ”

Eyang Entah, memacu kuda Akhal Teke berwarna keemasannya. Tongkatnya terikat kuat di punggungnya. Wajah Borbados memancarkan nuansa marah yang tajam. Ia berlari ke dalam istal kuda Eyang Entah. Tidak ada kuda apapun di sana. Hanya ada seekor keledai yang kandangnya lebih bagus dari kandang-kandang kuda yang ada. Borbados tak lagi mampu menahan amarahnya. Ia berteriak-teriak sambil menendang apa saja yang ada di dalam istal itu. Amuk dalam pikirannya, menjadi-jadi. Berulang Borbados menggumamkan pikirannya; “Kekuasaan Eyang Entah harus segera ditumbangkan. Tirani ini harus diruntuhkan. Terkutuk, terkutuk, terkutuk.”

Borbados, menaiki keledai itu dengan paksa, mencambuknya berulang kali, berharap keledai itu berlari secepat Akhal Teke.

******************

Tedy Wahyudy

Penyair Dari Negeri Hujan Kata-kata